Rabu, 16 Mei 2012

Hai!

Assalamu'alaikum...

Kangen nih udah lama ga utak atik blog -_- pdhl uda bnyk bgt cerita yg sbnrnya mau aku tuang di blog-ku satu-satunya ini. Yap, bnyk bgt. Smpe lupa cerita yg mana yg mau aku post di sini. Ya Allah -_-a

Oiya, btw, prnh ga sih kalian ngrasain yg namanya 'dibales' sm Allah? ._. Pasti ada lah ya di antara kalian yg prnh ngrasain hal itu. Nah, buat aku pribadi, aku sering ngrasain ini. Hmm, cukup sering, sih ._. Maklum saya manusia yg bnyk dosa ._.v tapi serius, aku cukup sering ngrasain yg namanya dibales sm Allah. Jadi tentu lah aku punya lumayan bnyk kisah seputar aku dibales sm Allah.

Jujur aja, masa-masa paling alim di saat SMP ini pas aku masih kelas 8. Knp? Karena menurutku, aku trbilang cukup religius di masa kls 8. Waktu itu, aku cukup sering cerita atau konsultasi soal keagamaan pd salah seorang guru ngajiku di sekolah yg betul2 kukagumi. Tapi skrg, kebiasaan itu sudah tak prnh kulakukan krna bertemu beliau saja jarang, ditambah lagi aku uda ga diajar sm beliau lagi. Beliau ngajar sirah, sih ._. Nah, waktu kls 8 tuh, aku cukup rajin shalat tahajjud. Hampir tiap hari aku shalat tahajjud, krna emg waktu itu aku ngrasa ada sesuatu yg ngedorong aku untuk shalat tahajjud terus, jd sebisa mungkin aku slalu membiasakan diri untuk shalat tahajjud tiap hari (bukan maksud sombong ato gmn, tapi itu yg emg aku rasain ._.v). Prnah waktu itu aku nggak shalat tahajjud, dan rasanya kyk berdosa bgt krna aku kan uda mencoba membiasakan diri shalat tahajjud tiap hari. Nggak cuma itu, aku juga membiasakan diri untuk shalat fardhu tepat waktu. Sama seperti shalat tahajjud, ada dorongan di dlm diriku yg membuatku untuk shalat tepat waktu tiap harinya. Klo smpe terlambat shalat, walaupun trlambatnya juga ga banget, aku pasti ngrasa brsalah sm Allah. Nyesel gitu rasanya. Takut ntar ada apa2.  Aku juga membiasakan baca Alquran tiap hari satu 'ain. Sama seperti lainnya, aku akan ngrasa brsalah bila aku tak sampai membaca Alquran. Nggak hanya itu, aku juga suka ngingetin org buat shalat, entah knp. Menurutku ngingetin org shalat itu nyenengin bgt, haha (maaf ya klo aku aneh -_-v). Oiya sbg tmbhn, walau sbnrnya gaada hubungannya sm alim sih, klo dibandingin sm kls 9 ini, aku lebih nggetu bljrnya kls 8 ._. Gatau knp, pdhl kls 9 adalah masa paling sulit di antara masa2 lainnya-_-

Dan..... apakah kalian tau apa balesan dr semua itu? Mnrtku, Allah jd sering mengabulkan doaku. Sbg contoh kecil misalnya, prnh waktu itu stlh shalat isya' aku brdoa minta dibangunkan pukul tiga pagi untuk shalat tahajjud. Beberapa lama kmudian, aku tertidur. Begitu bangun, tepat pukul tiga pagi aku terbangun dan melaksanakan shalat tahajjud. Begitu bersyukurnya aku, Allah mau mengabulkan doaku. Sbg contoh lain, prnh waktu itu di masa2 ujian, entah UTS, UAS, ato UKK aku lupa, aku brdoa stiap usai shalat, "...ya Allah, smoga nilai hamba tdk ada yg remidi, smoga nilai yg hamba raih 80 ke atas, ya Allah..." Dan trnyata benar, alhamdulillah, entah krna jerih payah ato krna apa, doaku trkabul, Begitu senangnya aku, krna apa yg aku inginkan trnyta tercapai. Aku jd lebih bersyukur dan yakin kalo Allah itu sayang sama umatnya. Pikirku waktu itu aku juga tmbh yakin, klo aku pasti mampu melewati masa-masa kelas 9. Ehm, sbnrnya balasanNya ga cuma itu sih, tapi, cukup cuma itu aja ya hehe'-'v

Memasuki kelas 9, aku jd smakin nyantai, krna aku uda kepedean bgt waktu prtama kali pake bet merah klo aku bkln bisa menempuh masa2 sulit kelas 9 dr awal smpe akhir. Awal2 ngrasain jd anak trtua di SMP tuh aku dan temen2 seangkatanku lainnya lgsg dihadapkan pd TO Diagnostik. Deg-degan sih, tapi ya namanya aku sombong lah, ngrasa bisa bgt dpt nilai bagus ya aku cukup nyantai. Aku bljr sih, tapi ya ga nggetu2 bgt. Dan pas ngrjain, trnyta soalnya susah -_-" dan pas liat hasilnya, begitu shock-nya aku. Knp? Kan TO-nya ada dua sesi tuh, sesi pertama aku ga lulus, dan yg sesi ke-2 aku lulus. Walau nilainya juga ga sbrapa, tapi aku seneng. Berawal dr itu, aku jd lupa diri. Aku jd suka ngeremehin, sombong, suka seenaknya sendiri, gmpg terpengaruh, suka kepedean, ngrasa plg hebat, dll. Kdg aku jd suka shalat ga tepat waktu, aku juga jd ga sering shalat tahajjud ga kyk dulu pas kls 8. Bljr pun aku ga se-nggetu kls 8 krna aku ngremehin. Tapi alhamdulillah kebiasaan baca Alquran masih kulakuin smpe skrg dan 'ain-nya pun kutambahin. Smoga kebiasan ini terus bertahan smpe akhir hayatku, amiin...

Tau sendiri kan, bagi yg kls 9 ato yg prnh ngrasain jd anak kls 9 tuh perjuangannya pasti berat. Bnyk try out lah, hrs menuhin nilai lah bagi yg ngrasa nilainya masih kosong, uda gitu endingnya UNAS. Tapi di awal2 aku jd anak kls 9, sumpah aku nyante bgt. Jarang bljr, klo bljr pun ga nggetu sama sekali. Selalu aja ada yg bikin aku terpengaruh untuk melakukan kegiatan lain di saat aku sdg bljr. Dan balasanNya sungguh mengena di hati ;_; di setiap try out, di saat anak2 dg mudahnya bisa meraih average 8, slalu aja aku raih average 7. Ya pernah sih aku ngeraih average 8, tapi juarang pol-_- di saat temen2 dg mudahnya bisa ngeraih nilai mat ato IPA 9, aku plg 6 ato 7 -_- sedih bgt emg, dan selama try out sblm intensif aku selalu aja gitu. Efek lainnya, Allah jd jarang kabulin doaku, bnyk bgt masalah nimpa, nilai2ku jd jelek, kena remidi dg nilai yg nyerempet, susah bangun buat shalat tahajjud, dll. ._. Stres bgt sumpah waktu itu, apalagi mau UNAS, WOY! zzz... Sempet nangis aku saking stresnya, di saat aku tau aku remidi dua pelajaran dan itu aku ga ngeduga banget remidinya. Ya Allah, betapa sombongnya aku;_; uda ngeremehin bnyk bgt;_; aku juga smpt curhat ke wali kelas soal uneg2ku, smpe aku gakuat nahan nangis. Betapa malu skaligus sedihnya aku, krna aku juga seorang ketua kelas, aku jd ngrasa malu bgt gabisa kasih contoh yg baik buat temen2ku.

Aku jd bener2 galau. Aku jd mulai negative thinking, mikir klo Allah uda ga sayang sm aku lagi. Astaghfirullah. Naudzubillahimindzalik. Tapi aku jd lebih introspeksi diri. Begitu tau tergolong kelas apa saat intensif baru dimulai, aku jd ngerti, trnyta usahaku slama ini bener2 blm maksimal. Trlalu santai. Aku nyesel bgt dan bnyk bgt yg aku pikirin waktu itu. Terutama aku nyesel sm Ujian Sekolah. Aku ngrasa usahaku nggak maksimal waktu ujian tersebut berlangsung. Sedih rasanya begitu menyadari itu. Entah brp hasil yg kuraih, smoga hasilnya masih bisa membuatku tersenyum.

Sjk saat itu, aku jd pgn bgt berubah. Smpe skrg aku jd lebih introspeksi diri, mencoba untuk menghilangkan sifat2 burukku. Porsi belajarku jd kutingkatkan, yg awalnya leha2 skrg aku jd lebih merhatiin guru2 di sekolah. Aku juga mengulang kebiasaanku dulu, yaitu shalat tahajjud, shalat fardlu tepat waktu, dan ngaji. Krna aku nggak mau gagal di masa SMP ini. Aku pgn bgt buat ortuku bangga. Aku pgn bisa meraih apa yg aku impi2kan. Aku pgn berhasil. Dan satu lagi, aku pgn bgt berubah jd pribadi yg lebih baik lagi. Itu wajib bgt. Krna menurutku, tak lengkap rasanya bila sukses tapi berakhlak buruk. Oleh sebab itulah, semoga secepatnya, aku bisa mnjdi pribadi yg lebih baik dr sblmnya. Oh iya, berhubung hasil UNAS-nya belum keluar, semoga aku lulus dg nilai yg memuaskan, nilai yg sempurna, dan smoga aku bisa mnjdi lulusan trbaik dan bisa melanjutkan ke SMA Negeri RSBI impianku O:) amiiin... WISH ME LUCK!!!